Gejala Infertilitas pada Pria Secara Umum

Hamil seringkali membutuhkan waktu. Jadi, jika pasangan Anda tidak langsung hamil, tidak usah khawatir. Beberapa pasangan membutuhkan waktu dua tahun atau lebih untuk hamil. Tetapi jika pasangan Anda belum hamil setelah setahun berhubungan seks secara teratur dan tidak ada kontrasepsi, ini bisa menjadi tanda masalah kesuburan. Dan mungkin Anda membutuhkan pengobatan infertilitas pria.


Apa itu infertilitas pria?

Satu dari tujuh pasangan mengalami kesulitan untuk hamil. Seorang dokter dapat menggunakan kata 'infertilitas' jika pasangan Anda tidak hamil setelah satu tahun berhubungan seks tanpa menggunakan kontrasepsi. Tetapi hal ini masih tidak bisa dikatakan bahwa Anda tidak dapat memiliki anak secara alami. Infertilitas dapat disebabkan oleh masalah yang mempengaruhi Anda atau pasangan. Pada sekitar empat dari 10 pasangan yang tidak dapat hamil, kedua pasangan memiliki kondisi yang mempengaruhi kemampuan mereka untuk memiliki bayi. Anda mungkin memiliki masalah dengan kadar sperma atau hormon Anda, atau mungkin tidak mengalami ejakulasi dengan benar.

Lebih dari delapan dari 10 pasangan akan hamil dalam satu tahun setelah melakukan hubungan seks tanpa kondom secara teratur. Sebagian besar pasangan akan hamil dalam dua tahun setelah mencoba tanpa bantuan medis. Jika Anda dan pasangan telah berusaha hamil selama setahun tanpa hasil, mungkin ada alasan yang mendasarinya. Ada baiknya berbicara dengan dokter Anda untuk nasihat.

Gejala infertilitas pria
Infertilitas tidak menyebabkan gejala khusus pada pria. Tetapi jika infertilitas Anda disebabkan oleh kondisi medis tertentu atau kadar hormon yang rendah, Anda mungkin bisa memperhatikan beberapa gejala ini. Gejala yang Anda alami tersebut akan tergantung pada apa yang menyebabkan kemandulan Anda.

Jika Anda memiliki kondisi yang mempengaruhi testis Anda, Anda mungkin memperhatikan:
  • Rasa sakit dan bengkak di testis Anda
  • Vena menonjol di testis Anda

Jika Anda memiliki masalah dengan kelenjar prostat, Anda mungkin mengalami:
  • Darah di air mani Anda
  • Rasa sakit setelah Anda ejakulasi
  • Masalah ejakulasi saat Anda berhubungan seks

Jika Anda memiliki kadar hormon rendah, Anda mungkin memiliki:
  • Masalah mendapatkan atau mempertahankan ereksi
  • Perubahan suasana hati
  • Pertambahan berat badan
  • Dorongan seks yang lebih rendah (libido) dari biasanya
  • Kurang rambut wajah, jadi anda perlu mencukur lebih jarang

Jika Anda memiliki masalah dengan ejakulasi, Anda mungkin memperhatikan:
  • Urin keruh setelah berhubungan seks

Semua paparan singkat di atas dapat Anda baca lebih lanjut hanya di https://bocahindonesia.com/. Mereka yang di sana akan membantu segala permasalahan Anda dalam menemukan solusi yang terbaiknya.
loading...

Related Posts: